Loser Terbesar Jurulatih Bob Harper Mendedahkan Dia Terganggu Kemelut Selepas Serangan Jantungnya

Bob Harper, seorang jurulatih dan tuan rumah The Loser Terbesar, mengalami serangan jantung pada Februari lepas selepas runtuh di gym New York City. Sekarang, dalam petikan dari buku yang akan datang itu,Diet Super Carb, diterbitkan di Orang, Harper memperincikan serangan jantung yang mengubah hidupnya, dan bagaimana dia tidak pernah sama sejak itu.

Dalam buku itu, dia menghuraikan butiran menakutkan yang mengelilingi serangan jantungnya. Harper telah mengadu tentang pening, dan baru-baru ini telah pengsan semasa latihan, tetapi dia tidak menghiraukan tanda amaran dan menunda panggilan doktor untuk ujian yang lebih banyak. Jadi pada 12 Februari, dia bertemu dengan jurulatih untuk bersenam di gym, dan dia berhenti di tengah-tengah latihannya; jurulatihnya tahu dengan segera sesuatu yang salah. Kakitangan gim disebut 911 dan menggunakan defibrillator, dan bernasib baik ada seorang doktor yang hadir di gim yang melakukan CPR sehingga para paramedik tiba.

“Mereka mengeluarkan defibrillators berat mereka dan memberi saya kejutan yang sangat sengit, Sherry, jurulatih kecergasan, mengatakan bahawa seluruh badan saya levitated dari lantai,” tulisnya. “Ini masih memberi saya gemuruh.” Harper dikejarkan ke hospital dan mengalami koma disebabkan selama dua hari. Dia tinggal di hospital selama lapan hari, tetapi pemulihannya baru bermula. Apabila dia pulang ke rumah, dia tidak dapat mengendalikan berjalan di sekitar blok itu. “Saya, lelaki kecergasan yang bekerja setiap hari, tidak dapat berjalan di sekeliling blok tanpa mendapat angin atau pening,” tulisnya. “Ia adalah pengalaman yang rendah hati, untuk mengatakan sedikit. Humbling and tough.”

Dia mengatakan bahawa dalam beberapa bulan selepas serangan jantungnya, ketika dia pulih di rumah, ia menjadi sangat emosional dan tertekan. “Hati saya menyerah kepada saya,” berulang kali di kepala saya. Secara rasional saya tahu ini gila, tetapi saya tidak dapat menghentikannya, “tulisnya. “Saya telah menangis atas hati saya yang patah sejak Februari lalu. Sekarang ia pulih saya cuba mempercayainya lagi.”