Lasagna yang dibakar api oleh Guy Fieri adalah satu penghormatan yang kuat kepada Sister Lewatnya

Sekiranya anda akan menghabiskan waktu petang membuat lasagna-dicing dan memakan sayur-sayuran dalam pasaran sayur-sayuran, membuat anda berasa tidak enak-siapa yang memakannya lebih baik. Dalam kehidupan Guy Fieri, tidak ada soalan: kakaknya, Morgan, berbaloi.

“Dia lebih muda dari saya, tetapi saya akan mendedikasikan kejayaan saya yang luar biasa kepada pendidikan yang diberikannya kepada saya,” katanya. “Dia membuka mata saya agak sedikit.”

Morgan-atau Bips, seperti yang diketahui oleh Guy-adalah seorang yang bebas bersemangat, “hippie,” vegetarian-kadang-kadang-vegan. Dia adalah alasan utama mengapa Guy akan mengulangi nama anda selepas bertemu dengan anda, membuat segala usaha untuk mengingatnya (tidak kira betapa singkatnya interaksi itu), dan mengapa dia akan bersetuju untuk tinggal beberapa minit lagi, hanya untuk memastikan anda mempunyai semua yang anda perlu dari dia sebelum ia meninggalkan, adakah ia selfie atau tips cara terbaik untuk mengalirkan air berlebihan daripada bayam sautéed (menggunakan cheesecloth, jika anda boleh, atau tuala hidangan yang benar-benar nipis, untuk merosotnya).

Dia juga kenapa dia mempunyai tato ‘namaste’ yang terbentang dari pergelangan tangannya ke siku-dan kenapa, jika dia boleh menunjukkan apa-apa resipi dari buku masak barunya, Makanan Keluarga Guy Fieri, ia akan menjadi lasagna sayur api panggang yang dia buat kakaknya pada setiap perhimpunan keluarga, tahun demi tahun.

Ia adalah buruh cinta-dan ini salah satu cara dia merasa terhubung kepadanya. Sudah lima tahun sejak Morgan meninggal akibat kanser, pertempuran yang telah dia hadapi, dan hidupnya sepanjang hidupnya.


“Kakak saya adalah tukang masak yang hebat,” katanya. “Dia sentiasa memperkenalkan saya cara baru untuk memasak dengan sayur-sayuran, pergi, ‘cuba ini’ atau ‘mencuba itu.’ Dia menjadikan saya lebih kreatif dengan memasak vegetarian saya, dan sekarang saya lebih banyak sayur-sayuran di atas pinggan saya. ”

Lasagna adalah salah satu kepakaran Guy; ia adalah salah satu daripada dua makanan yang menopangnya sepanjang kolej (itu dan gulungan telur buatan sendiri, sebenarnya). Dan apabila membuat hidangan itu, Fieri tidak mengambil jalan pintas tunggal: Dia memanggang sayuran sehingga tepinya melengkung dan hangus – “itulah kunci untuk semua rasa!” dia menegaskan-merapatkannya dalam pemproses makanan untuk membuat keraguan buatan sendiri.

Morgan sangat menyukainya dia akan mengemas seluruh dulang untuk dibawa pulang dengannya.

“Saya akan pergi, ‘tunggu, tunggu, tunggu-ke mana awak pergi dengan itu?’ Dan dia akan berkata, ‘Baiklah, saya tidak boleh mengambil daging itu satu rumah,’ dan itulah itu, “kata Fieri ketawa.

Fieri's Fire-Roasted Lasagna

Chelsea Lupkin

Morgan mula-mula menghadapi kanser pada usia empat tahun; Guy adalah lapan. Keluarga Fieri tinggal di rumah Ronald McDonald ketika dia menjalani kemoterapi, akhirnya mengalahkan penyakit itu. “Ada kegilaan yang berlaku,” katanya pada awal tahun ini. “Saya tidak tahu bagaimana untuk menjelaskannya, ia adalah masa yang pelik.”

Melihat cara komuniti berkumpul di sekeliling keluarganya melanda dengannya, memberi inspirasi kepadanya untuk melakukan segala yang dia dapat untuk membantu keluarga lain yang terkena kanser, seperti menjemput keluarga Make-A-Wish ke tapisan Rangkaian Makanannya.

“Itulah yang selalu dilakukan oleh kakak saya, dia sentiasa mengambil masa untuk mengenali kekuatan orang lain.”

Pada usia 38, Morgan didiagnosis dengan melanoma metastik. Dia meninggal dunia setahun kemudian, tetapi dalam minggu terakhirnya, Morgan mengajar dia salah satu pelajaran kehidupannya yang terbesar.

“Ketika dia berlalu, kami berada di sana, di rumah dengannya. Saya masih ingat bercakap dengan salah seorang kawannya, dan saya berkata, ‘apa perkara namaste ini yang selalu dia katakan?’ Saya akan merasakannya, seperti ‘hey nay, Namaste, jangan kata namaste’ saya akan membuatnya sajak dengan apa sahaja yang saya boleh, hanya untuk bersenang-senang, “katanya. “Oleh itu, mereka mendidik saya, ini adalah ‘kuasa dalam saya mengenali kuasa dalam diri anda.’ Kami bercakap tentang kuasa seseorang, dan betapa pentingnya meluangkan masa untuk mengenali itu, dan mengakui orang lain. ”

Perkataan itu adalah mantra Morgan, dan dalam kata itu, Fieri menyedari ia menangkap keperibadian saudara perempuannya dengan sempurna-dan pandangan tentang kehidupan yang selalu dia ingin mempertahankan.

Lelaki Fieri

Chelsea Lupkin

“Itulah yang selalu dilakukan oleh kakak saya, dia sentiasa mengambil masa untuk mengenali kekuatan orang lain,” jelasnya. “Itu benar-benar mendasarkan saya dan mengajar saya banyak, kerana saya bergerak dengan laju yang pantas, ini mengenai meluangkan masa untuk memahami betapa sukarnya pekerjaan seseorang dan memberi mereka apa yang mereka perlukan.Ia membuka pintu untuk orang, tindakan rawak kebaikan- semuanya itu. “

Fieri mendapat perkataan tato pada lengannya; sebuah peringatan yang berterusan bahawa di dunia di mana makanan yang besar sering hanya melompat di Camaro ke restoran terdekat, memandu masuk atau menyelam, ia berbaloi untuk membersihkan jadual anda setiap saat dan kemudian menunjukkan seseorang yang bernilai lasagna.

Dapatkan resipi di sini.

Ikuti Delish di Instagram.

Loading...