Pino Luongo dan Mark Strausman

gambar

Bertentangan dengan perlahan dan berterusan, seperti Tracy dan Hepburn di Set meja, Pino Luongo dan Mark Strausman tidak hanya membuat kisah dua bebola daging, tetapi dua buah daging, dua sup, dan banyak lagi. Masakan masak antara budak Yahudi dari Queens dan bekas pelakon dari Tuscany yang menjadi rakan niaga restoran, kolaborator, dan rakan-rakan terkasih membuat bacaan yang menghiburkan, memang benar, namun banter mereka adalah pendidikan hebat dalam jenis desa dan jelas Makanan ternakan Itali yang merupakan kegemaran saya untuk dimakan.

Luongo, seorang penentang teladan yang datang ke New York City pada tahun 1980, membawa makanan Tuscan asalnya ke sebuah bandar yang sebelum ini telah menyamakan “hidangan halus” Itali dengan piccata sapi dan sejenisnya. Pada tahun 1983, ketika dia membuka restoran pertamanya – Il Cantinori yang sederhana, yang melayani makanan negara seperti hati anak lembu dengan bijak kepada penduduk tempatan seperti Richard Gere dan Susan Sarandon – banyak pelanggan akan datang menjangkakan restoran Southwestern, “setelah salah membaca” Tuscan ‘sebagai’ Tucson, ‘”katanya.

Strausman dibesarkan dalam kejiranan kelas pekerja, dan jatuh cinta dengan rasa Itali-Amerika pameran jalanan dan ziti yang dibakar “dari wanita ke dewan,” dia menulis, kemudian pergi ke sekolah masakan di Brooklyn dan magang di Eropah dapur hotel. Dia diperkenalkan kepada Luongo pada tahun 1988 oleh seorang tukang daging New York, “seorang pencetak gol untuk chef dan restaurateurs. Apabila anda mahu kerja, anda akan jumpa dia.” Tidak lama kemudian, Luongo mengupah Strausman untuk memasak di Sapore di Mare, sebuah restoran makanan laut Mediterranean yang dibuka di Long Island. Hari ini, mereka adalah pemilik bersama penduduk Coco Pazzo – penterjemah: chef gila – di Upper East Side Manhattan, di mana, Luongo menulis, Strausman meneruskan dengan “masakan negara Itali yang tidak diminati.”

Buku mereka Dua Bola Bakar di Dapur Itali adalah perjalanan yang menyeluruh dari sup kepada makan malam Ahad dan cara sebenar untuk makan. Di dalamnya, Luongo memainkan Tuscan yang ketat, sejarah, tukang kayu untuk apa yang dimasak mama, dan semua mamas di hadapannya. Peranan Strausman adalah orang Amerika yang tidak sabar, tidak sabar dengan ortodoksi dan meneriakkan nenek moyangnya – dan sebagai penyokong untuk hidangan dasar, hangat yang dibuat oleh “wanita itu di lorong”.

Bola bakar itu di mana Luongo dan Strausman bertempur paling garang, dengan Luongo terkejut oleh kegemaran Amerika untuk meniup sos dan bakso pada spageti. Memasak Tuscan yang betul bermakna menghidangkan pasta terlebih dahulu, kemudian bakso, rasanya kecil dan halus – dan tanpa saus merah – sebagai hidangan utama. Strausman berhujah dengan lantang untuk versi canggih yang dia sebut sebagai klasik. Renditionnya, Meatballs with Spaghetti Coco Pazzo, menggunakan bawang merah dalam saus dan bakso, dan serpihan lada merah dalam saus itu.

Penyejuk yang dibakar Luongo – Baked Penne dengan Radicchio dan Sosej – dengan luncur radicchio berwarna ungu gelap yang sangat mewah – adalah versi makaroni dan keju yang sangat matang, di mana anda boleh merasakan radicchio pahit dan sosis pedas tetapi masih merasakan keseronokan kanak-kanak dalam mengikis sehingga semua bit cheesy berwarna perang renyah.

Loading...